[Newbie Review] Mengapa Pilih Honda Verza?

Saya sebenarnya sudah lama pengen motor batangan, tapi belum kesampean karna duitnya belum ada. Kalaupun ada duitnya, pasti juga akan dipake buat kebutuhan lain. Lagian motor bebek yang lama kan masih ada dan masih bagus.

Namanya juga pengen ya.. hehehe 😊. Jadi bisa ditunda, kecuali kalau memang sudah jadi kebutuhan, itu harus diutamakan.


Meskipun duitnya belum ada, tapi saya udah bingung milih-milih, "kira-kira nanti motor yang bakal saya beli apa ya..?" Hahaha. Gokil emang! Gak punya duit banyak maunya.

Sebenarnya orang tua saya udah nawarin dari beberapa tahun yang lalu untuk beli motor batangan, tapi karna harga diri, akhirnya saya menolaknya. Saya bilang mau beli motor batangan pake duit dari hasil kerja sendiri.

Tapi ya namanya anak muda ya.. Udah kerja tapi kok gaji yang kekumpul gak mencukupi buat beli motor batangan. Entahlah, perasaan mah udah ditabung, tapi pas akhir tahun, 5 juta aja gak kekumpul di rekening tabungan. Pada ke mana tuh duitnya...? Haha.

Baca: Kelengkapan Saat Pembelian Honda Verza

Sebenarnya kalo mau kredit sih bisa, tapi ogahlah. Saya paling risih dengan yang namanya hutang. Rasanya kok gak bebas gitu, awal bulan udah kena todong tagihan kredit.

Apa lagi ini bukan untuk kebutuhan, tapi cuma pengen doang. Dan pengennya pun gak produktif, ya cuma pengen aja. Kecuali niat saya mau pake motor ini buat cari duit kayak jadi joki gojek atau buat jualan. Nah, kalo begitu baru deh saya mau kredit.

Ibaratnya saya pinjem dulu tuh motor, terus tuh motor saya sewain buat gojek buat cari duit, kalo duitnya dah kekumpul tuh motor bisa bayari kreditnya sendiri. Jadi saya gak perlu keluar duit buat nebus tuh motor. Smart kan...?? Puter-puterin aja kayak gitu. Kadang kredit juga ada gunanya kok. Hehehe.

honda verza terbaru


Balik lagi mengapa pilih honda verza 150? Alasannya karna "SIMPLE". 

Terus dari mana saya dapet duit buat belinya? Haha. Oke saya ngaku, duitnya dari Bokap. Akhirnya saya mau juga terima tawaran bokap buat beli motor batangan pake duit beliau. Alasannya karna adek saya yang paling bontot minta motor, jadi maksudnya motor saya yang lama "Si Biru" di kasihkan ke adek saya dan saya beli motor baru.

Baca di sini kalau mau tau tentang Si Biru: Supra X 125R Biru

Jadi apa boleh buat, kalo motor saya dikasihkan ke adek saya, lah saya pake motor apa? Terpaksa deh terima tawaran itu. Dari pada gak bisa ngegas lagi. Hehehe.

Saya sudah browsing dan membandingkan beberapa motor batangan. Saya sebenarnya pengen punya honda tiger revo, tapi saya telat, Tirev udah lama discontinue. Saya gak mau beli second. Jadi saya putuskan cari yang lain.

Saya kepikiran untuk ambil Yamaha V-ixion. Saya sudah beberapa kali riding jarak jauh dengan vixion punya temen dengan melewati kondisi jalanan yang bonjrot sampai mulus dan vixion masih sangat nyaman dikendarai.

Tapi saya inget, karna itu duitnya dari bokap akhirnya saya gak jadi ambil V-ixion. Saya pengennya motor yang akan di beli ini bisa dipake bareng-bareng sama Bokap. Bokap gak suka riding position vixion yang agak membungkuk, ya meskipun bisa di akalin pake riser setang sih.

Sebenarnya saya bebas memilih, tapi pertimbangan utama saya adalah nantinya motor baru ini bisa di pake bareng-bareng dan nanti kalo saya udah punya duit sendiri, motor ini akan saya kasihkan balik ke bokap saya. Kasihan bokap, udah hampir sepuluh tahun pake motor bebek Suzuki smash itupun juga dari inventaris kantor.

Dulunya mah bokap itu rider Yamaha RX100, Honda Win, Yamaha YT115, lalu kemudian berganti supra fit 100cc keluaran pertama tahun 1997, supra x 125D, honda absolute revo, supra x 125R yang saya pake sekarang, yamaha mio soul GT yang dipake adek kedua saya sekarang, dan bokap rela pake Suzuki Smash yang udah buluk dari inventaris kantor.

Meskipun buluk, Suzuki smash ini adalah motor bebek terenak menurut saya dari segi handlingnya, lebih enak dari Supra. Tarikannya juga smooth banget. Saya terlalu terpaku pada paradigma mainstream yang mengatakan kalo motor Suzuki itu gak bagus.

Nyatanya, setelah coba sendiri, paradigma saya soal penilaian saya terhadap brand suzuki berubah 180 derajat. Rasa memang gak pernah bohong bray.. Makanya jangan percaya omongan orang sebelum kamu nyobain dengan tangan sendiri. 😛

Sebenarnya mah di kantor bokap juga banyak motor batangan, tapi pada jadi rongsokan. Yang pake cuma bisa makek, tapi gak bisa ngerawat. Jadi bokap sengaja ambil motor buluk biar gak ada yang mau pake.

Jadi gak repot benerin kalo motor rusak di pake karyawan lain. Gimana enggak, kadang untuk urusan isi minyak aja pada pelit banget kok. Udah makek gak mau ngisi, tangki di biarin kosong. Report memang kalo ketemu orang-orang model begini.

***

Oke, balik lagi ke pokok pembahasan, karna motor ini nanti akan jatuh juga ke tangan bokap saya, jadi saya akan pilih motor yang simple baik dari desain maupun konfigurasi. Jadi gak repot untuk perawatannya.

Lihat saja Honda Verza, desainnya simple, bahkan sampe ke konfigurasi mesinnnya. Injeksi PGM FI, berpendingin udara, bahkan untuk spedometernya pun simple banget.

Kedua, motor ini harus tangguh dan punya torsi besar. Seperti yang kita tahu, honda verza semakin tangguh karna menggunakan dual shock. Dan torsinya gede bro, kata orang-orang sih. Maaf belum sempet nyobain, karna udah hampir sebulan tapi STNK dan plat nomor belum keluar juga. Soalnya nantinya ini motor bakal banyak berada di jalan rusak.

Berkaca dari supra X 125 yang biasa saya pake, mesin supra punya torsi yang nampol banget. Bahkan sering loncat-loncat kalo gas di gigi satu, makanya saya selalu pake gigi dua kalo lagi macet-macetan, biar tarikannya lebih smooth dan mudah di kendaliin. Nah mungkin karakter mesin SOHC verza juga bakalan sama persis dengan mesin SOHC honda di bawahnya.

Ketiga, soal harga. Harganya murah cuy. Apalagi yang tipe spoke atau velg jari-jari. Seharga bebek 150cc, gak beda jauh dengan bebek dan matic 125cc. Karna saya gak mau bokap keluar duit banyak untuk motor 150cc dambaan anak muda zaman sekarang, jadi saya putuskan meminang Honda Verza.

***

Selanjutnya kita bicara hal yang membuat saya sedikit ragu untuk meminang Verza.

Bagaimana dengan shock Honda Verza yang katanya keras? 

Sebenarnya suspensi adalah masalah yang crucial bagi saya karna saya tipe rider yang mengutamakan kenyamanan saat berkendara. Apalagi saya punya bobot tubuh yang ringan, jadi saya butuh motor dengan suspensi yang tetap empuk dan tetap main meski dengan bobot tubuh saya yang ringan. Tapi selain itu, saya juga tipe rider yang bisa menyesuaikan diri dengan kondisi motor.

Saya ambil patokan kerasnya suspensi honda verza sama kayak suspensi supra x 125. Meskipun gak begitu empuk, tapi selama ini saya gak begitu banyak komplain soal suspensi dari supra x 125 yang biasa saya pakai.

Saya malah banyak komplain dengan suspensi yamaha mio soul punya adek saya yang saya pikir emang keras banget depan belakang. Pernah kepikiran mau ganti suspensi belakang pake punya X-Ride, tapi kagak ada duitnya. Haha.

Kalo soal kenyamanan dalam melibas kontur jalanan di Indonesia, suspensi mio soul gt kalah jauh di bandingin sama matic honda yang pernah saya coba atau supra x 125. Meskipun begitu, saya tetap bisa menerima kekurangan dari mio soul gt ini.

Karna di balik kekurangannya itu, ada kelebihan yang luar biasa yang tidak di miliki oleh matic competitor dari honda yaitu dek depannya luas banget bray... Hahah. Bisa angkut dua galon sekaligus, kalo matic honda mah jangankan dua galon, satu galon aja gak muat kalo ditegakkin. Pengalaman pribadi pake honda beat soalnya. 😜

Jadi soal suspensi Honda verza keras, saya pikir saya bisa menghadapi hal itu. Kalo pun nanti pas di coba emang keras banget, toh tinggal modifikasi aja. Bisa pake suspensi megapro lama yang katanya lebih empuk atau cari suspensi tabung after market yang memang sudah terbukti kenyamanannya. Beres kan...???

Bisa juga pake Sarung Jaring Jok Anti Panas. Lumayan lho buat bikin pantat gak cepet panas meski suspensi keras. 

Terus gimana soal Honda Verza yang jangkung banget?

Saya juga sempet mengkhawatirkan masalah ini. Tapi itu bukan masalah besar. Tinggal beliin riser setang dan turuni shock depan. Beres kan..?

Tinggi saya kira-kira sekitar 167cm atau 169cm, entahlah belum pernah ngukur secara pasti. Hehe. Penyumbang terbesar dari tinggi saya adalah kaki saya yang lumayan panjang dari pada badan saya.

Alhamdulillahnya dengan tinggi segitu saya agak jinjit sedikit saat nyobain duduk di atas verza tanpa alas kaki. Dan ketika pake alas kaki sendal, kaki saya menapak sempurna. Kalo pake sepatu yang solnya tebel mah tingginya udah berasa kayak naik bebek aja. Haha.

Next, kita akan lanjutkan lagi ceritanya kalau STNK nya dah keluar dan ada yang perlu di ceritain lagi. Hehe.

See you di artikel selanjutnya. 😜😜😜


Baca juga:
Cara Mengatasi Motor Matic Injeksi Yamaha Yang Mogok Mendadak

Tidak ada komentar:

Posting Komentar