Sadis: Hampir Kehilangan Tangan Karna Operasi Ganglion

 *** Cerita awal ***

Hampir 6 bulan saya tidak menyadari kalau saya ternyata memiliki ganglion di punggung pergelangan tangan kanan. Awalnya saat nge-gym dan nyobain bench press tangan kanan saya sakit bila di tekuk maksimal dan saya lihat ada benjolan di pergelangan tangan saya.

ganglion benjolan di pergelangan tangan
Ini namanya ganglion

Saya pikir ada dislokasi (pergeseran) tulang karna benjolan ini cukup keras bila di tekan, macam tulang lah kerasnya. Jadi saya pikir bukan ganglion.


Karna sering sakit akhirnya saya ke tukang urut. Ada beberapa tukang urut yang saya datangi. Setelah diurut, benjolan bukannya hilang malah makin besar dan makin tambah sakit. Wah.... Salah pengobatan ini. :D

Semenjak benjolan itu makin besar, tangan kanan saya jadi tidak bisa berkerja berat. Karna jika dibuat angkat berat setelahnya akan nyeri nyut... nyut... tepat di area bejolan.



***Periksa ke Dokter Orthopedi***

Karna was-was dengan kondisi tangan saya, akhirnya saya memutuskan untuk konsul ke dokter orthopedi (dokter spesialis tulang) di salah satu rumah sakit di kota saya. Dan ternyata... Eng Ing Eng.. benjolan itu adalah kista ganglion dan bukan dislokasi atau pergeseran tulang atau bahasa kampungnya keseleo seperti yang saya duga.

Penyebab munculnya ganglion ini ada banyak, bisa traumatik dan sebagainya. Kalau di saya mungkin penyebabnya karna traumatic saat nge-gym, sering naik motor kelamaan, dan juga sering main game berjam-jam di depan komputer dengan menggunakan mouse atau aktifitas yang melibatkan pergelangan tangan.

Dokter menyarankan untuk operasi pengangkatan ganglion. Tapi karna saya belum punya uang, saya putuskan dulu untuk tanya ke dokternya kira-kira nanti operasinya bagaimana dan berapa estimasi biayanya.

Kata dokternya, operasinya kecil, cukup one day surgeon dan dengan bius lokal. Estimasi biaya operasi ganglion setelah saya tanya ke bagian informasi ternyata sekitar 5jt an lah. Itu belum termasuk rawat inap. Ett..Dah! Gaswat ini. Tabungan cuma ada 2jt an.

Setelah konsul, saya diminta untuk rontgen dan hasilnya ternyata memang ada kista ganglion di wrist join tangan kanan saya.



***Bikin BPJS dulu***

Karna tidak punya biaya, akhirnya saya putuskan untuk bikin BPJS. Ternyata bikinnya gampang banget. Karna dulu saya pernah masuk tanggungan orang tua di ASKES, jadi saya tinggal rubah status saja. Dari peserta tanggungan, berubah ke peserta umum, alias bayar sendereee...

Sepuluh hari setelah pembuatan akhirnya kartu BPJS saya keluar dan saya siap untuk step selanjutnya. Saya kembali konsul ke poli orthopedi dan ternyata dokter yang menangani saya bulan lalu tidak praktek di jadwal kerjanya dan digantikan dokter orthopedi lain.

Setelah ngobrol bla.. bla.. bla.. dengan dokternya akhirnya dijadwalkan operasi malam harinya. Sore harinya saya udah masuk ke ruang rawat inap dan mulai di ambil darah dan setelahnya di infus. Aje gile.. itu pertama kalinya saya ngalamin kena infus di tangan kiri saya. Rasanya mak nyus...



***Saat Operasi tiba***

Jam setengah delapan malam saya diantar ke ruang operasi dan itu untuk pertama kalinya saya masuk ruang operasi. Ternyata diluar dugaan. Kamar operasi tidak seseram yang saya pikirkan selama ini. Ada alunan musik terdengar dan saya mulai dipasangin alat tensi dan jepit-jepitan di kaki. Entahlah saya tidak tau apa namanya. Tapi alat itu untuk memantau kondisi denyut jantung dan tekanan darah saya. yang membuktikan saya masih hidup atau sudah mati. Persis seperti yang saya lihat di tv. Bunyinya nit..nit..nit... Hahaha.

Saya tanya ke mbak perawatnya, kok ruang operasi ada musiknya? Katanya biar pasienya tenang gitu. Saya ditinggal cukup lama di meja operasi tanpa tindakan. Sambil dengerin musik saya mulai ngerjain alat yang memantau denyut jantung tadi. Saya tahan nafas beberapa menit sampai alat itu berhenti berbunyi. Alat itu kira saya mati kali ya. Haha.

Setelah iseng cukup lama, perawat kembali datang ke meja operasi dan mulai menyuntikkan bius atau anastesi. Saya lihat ada 2 suntikan gede tuh. Pas suntikan kedua saya gak sadar lagi. Ett.. dah.. gampang banget ya matiin saya. Haha.

Nah, sedikit koreksi, ternyata waktu operasi dokternya malah kasih saya bius total bukan bius lokal seperti rencana dokter yang pertama. Saya tidak tau apa pertimbanganya, mungkin supaya dokter bisa lebih maksimal dalam melakukan proses operasi.

Cukup lama saya gak sadarkan diri. Tau-tau jam 10 malem saya sudah kembali lagi ke ruang rawat inap dan itupun masih setengah sadar. Ternyata gitu rasanya kena bius.

Dari jam 10 malem sampai jam 1 pagi saya gak bisa tidur. Asem banget. Nyerinya luar biasa. Nyut..nyut.. pedih sampe ke kepala. Padahal itu hanya operasi kecil. Saya disuntik beberapa antibiotik dan itu rasanya pedih luar biasa. Berkali-kali saya minta disuntik pereda nyeri ke perawatnya dan jam 1 malem baru di kasih. Akhirnya jam 3 sampai jam 7 pagi saya bisa tidur.


***Masalah besar di mulai***

Jam 11 siang saya boleh pulang. Selama seminggu saya masih merasakan nyeri yang luar biasa. Setelah sepuluh hari saya kembali ke poli orthopedi untuk lepas jahitan. Namun setelah itu, ada masalah yang lebih besar. Tangan saya tidak bisa ditekuk ke atas dan ke bawah. Kata dokternya hal ini karna setelah operasi saya tidak melatih tangan saya untuk bergerak.


operasi ganglion di pergelangan tangan
Setelah operasi

Memang benar, setelah operasi saya takut menggerakan tangan saya karna takutnya jahitannya belum kuat dan ganglionnya nongol lagi. Tapi ternyata itu adalah treatment yang salah setelah operasi ganglion. Harusnya saya langsung latih tangan saya pasca 1 hari operasi.

dampak setelah operasi ganglion
Fisiotheraphy dengan MWD (Micro Wave Diathermy

 Saya di anjurkan fisioteraphy sebanyak 10x, tapi setelahnya tidak banyak perubahan. Melihat teman yang kemarin sempat operasi persendian tangan dan setelah operasi tangannya malah tidak bisa bergerak karna sendinya lengket, sudah fisiotheraphy tapi ternyata masih tidak bisa pulih juga dan harus menjalani operasi kedua. Saya cukup was-was, jangan-jangan saya bakal kena bedah lagi ini macam teman saya.

Mana waktu ke rumah sakit ketemu orang dengan riwayat penyakit ganglion yang sama, tapi karna dia telat mengangkat ganglionnya akhirnya jadi tumor. Gila... Tangannya jadi bentol gede banget hampir kayak kaki. Ini mah udah jadi kanker dan bisa kena kemoterapi atau bahkan kena amputasi.

Saya jadi ngeri sendiri. Saya takut kalau saya harus kehilangan tangan saya hanya karna operasi kecil yaitu operasi ganglion. Tapi saya rasa operasi kemarin itu langkah yang tepat, dari pada nanti ganglion itu pecah dan jadi tumor bahkan kanker tulang kayak orang yang sama temui tadi. Kan malah berabe.


***Good news coming***

Saya kembali konsul lagi ke dokter orthopedi dan kembali disarankan fisiotheraphy sebanyak 10x. Setelah 20x fisiotheraphy baru ada banyak kemajuan. Tangan saya sudah mulai bisa ditekuk, rasa mengganjal sudah mulai berkurang dan saya sudah mulai bisa push up meskipun masih terasa sakit tepat di area bekas operasi.

Saya mulai angkat berat dan pakai buat touring naik motor. Ternyata pas capek, masih ternyata cenit-cenit gatel sakit di bagian dalam tepat di sendinya.

Setelah fisiotherapy yang ke 20 saya kembali konsul ke dokter. Saya minta rontgen ulang supaya saya tau mengapa tangan saya lambat pulihnya. Tapi dokter mengatakan tidak perlu.

Ternyata operasi saya bukan operasi ganglion biasa. Pada waktu operasi, dokter membuang kapsul sendi pergelangan tangan saya yang sobek dan menjahitnya dengan benang daging yang kuat agar tidak bocor lagi. Bekas jahitan itu belum terserap sempurna dan masih ada jaringan parut bekas luka, kalau di luar sih disebutnya keloid. Nah yang mirip-mirip keloid di dalam daging inilah yang menyebabkan rasa mengganjal dipersendian. Dokter mengganggap persendian tangan saya yang bekas operasi bulan lalu belum begitu elastis. Jadi saya kembali di sarankan untuk fisiotheraphy sebanyak 10x lagi dan good newsnya, tangan saya tidak perlu di bedel lagi. Hehe

Saat artikel ini ditulis, saya baru menyelesaikan fisiotherapy yang ke 21x. Masih ada 9x kali lagi fisiotheraphy dan totalnya untuk saat ini saya harus menyelesaikan 30x fisiotheraphy. Saya berharap saat fisiotherapy yang ke 30 tangan saya bisa pulih sempurna. Saya tidak mau kehilangan tangan saya karna saya sangat suka sekali naik motor. Tanpa tangan kanan saya, saya tidak akan bisa lagi naik motor. Gimana ngegasnya kalau tangan kanannya di potong. Haha.



***The last report*** 

Itulah pengalaman saya setelah operasi ganglion di pergelangan tangan kanan saya. Operasi kecil yang ternyata membuat saya repot karna harus bolak-balik fisiotheraphy ke rumah sakit selama berbulan-bulan.

Saya tidak menyangka sebelumnya jika akan sampai sejlimet ini. Saya sempat baca-baca artikel pengalaman operasi ganglion di internet dan tidak menemukan kasus yang seperti saya ini. Jadi semoga pengalaman saya ini bisa bermanfaat bagi teman-teman.

Doakan saya, semoga tangan saya bisa cepat kembali pulih dan saya harap teman-teman yang punya ganglion jangan takut untuk melakukan operasi karna jika sampai ganglion itu pecah malah akan membuat masalah yang lebih serius. Lagian kalau pakai BPJS gak bayar sepeser pun kok. :)



***Update terbaru***

Alhamdulillah. Dengan izin Allah, saat ini tangan saya sudah bisa berfungsi dengan normal.



Kata kunci pencarian:
Dampak Dan Efek Samping Setelah Operasi Ganglion
Biaya Operasi Ganglion
Biaya Operasi Ganglion bius lokal
Operasi Ganglion Di Pergelangan Tangan
Bekas Operasi Ganglion Nyeri Dan Pegal
Kenapa Operasi Ganglion Harus dengan Bius Total?
Pemulihan Kondisi Tubuh Pasca Operasi Ganglion

21 komentar:

  1. halo ,, sebelumnya makasi infonya seputar operasi ganglion , sangat membantu. karena saya juga didiagnosa ganglion dan ingin secepatnya dioperasi tapi masi takut2 .
    jadi bagaimana mas perkembangan tangan kanan nya sekarang? udah normal lagi kan ya?
    saya takut pasca operasi nya, cz pergelangan tangan kiri saya dulu pernah dioperasi juga karena cidera. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekarang sudah bisa bergerak dengan normal mbak. asal sering2 ddi gerakin. Gak usah takut, kasus yang terjadi ke saya ini mungkin hanya 0.00% yang terjadi lagi ke orang lain setelah operasi ganglion.

      Hapus
  2. Wah terimakasih ceritanya, jadi intinya tetep berani operasi aja nih ya? Saya takut soalnya hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan oprasinya yg takut tapi infusnya gan hahha ane udah curiga pasti infus itu sakit hahah

      Hapus
  3. Mohon doanya ya mas buat ibu saya yg akan operasi ganglion minggu depan. Ganglionnya di telunjuk kanan atas ruas kedua. Memang tidak besar dan tidak ada rasa sakit. Kata dokter harus dioperasi dgn bius lokal. Mohon doanya semoga benar bius lokal dan tidak harus menginap. Jujur, yang kena ganglion adalah ibu saya, tapi saya sebagai anak takutnya malah ga ketulungan. Udah pikir yg aneh2 tentang operasi nanti :'( mohon doanya ya mas. Semoga semuanya lancar dan kami diberikan kekuatan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin. Saya doakan yang terbaik buat ibu nya mbak. Semoga operasinya lancar dan penyakitnya segera diangkat. Sayangi ibunya mbak dengan luar biasa selagi Beliau masih ada. Support terus Beliau dan yakinkan semua akan baik2 saja. InsyAllah.

      Hapus
  4. Serba salah kan jadinya.ga dioperasi sakit, dioperasi takut.tp beneran ya kalo dibiarin bs jadi tumor bahaya?soalnya saya ada baca di beberapa blog katanya ganglion ga berbahaya sih ..
    Udah setengah tahun nunda operasi ngumpulin tekad, nyatanya msh jg takut ..huhu����

    BalasHapus
    Balasan
    1. konsultasi dulu sama Allah Mbak. Semoga dapat keputusan terbaik.

      Hapus
  5. Jadi harus tetap digerakkin pelan2 ya pasca operasi?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak. tapi sebaiknya di konsultasikan dulu ke dokter Anda.

      Hapus
  6. Saya habis operasi ganglion di pergelangan tangan kiri sekitar 1 bulan yang lalu. Dan sekarang kok ada benjolan di bekas operasinya. Bentuknya terlihat menonjol karena letaknya pas di tulang pergelangan yang menonjol. Wujudnya kaya keras gitu tapi agak lunak dan sedikit nyeri kalau dipegang. Itu apakah sama seperti pengalaman mas nya? Pengalaman saya memang 1 minggu sebelum copot benang,tangan saya takut untuk saya gerakkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa jadi, sekarang harus d coba beranikan diri untuk gerakin tangan agar tidak lengket.

      Hapus
  7. Fisioterapinya berapa lama ya mas? Saya juga abis operasi ganglio tangan kaku pdhl udh sebulan lepas perban :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya fisiioterapi sekitar 3 bulan.

      Hapus
  8. Saya dirujuk ke poli bedah karna ganglion yang udh setahun lebih ada ditangan kanan saya dipergelangan sbelah dalem bukan punggung tangan. Saya kira tulang geser dan baru skrng saya tau karna serching di google. Saya jadi takut. Karna deket bnget dgn urat saraf. Apa boleh minta buat bius total?

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu bergantung kepada dokter yang menangani mas/mbak.

      Hapus
  9. Apakah setelah operasi yang telah dilakukan ganglionnya tumbuh kembali?

    BalasHapus
  10. Menurut mas kalo ganglionnya kecil trus gak sakit apa harus dioperasi jg...bnyk artikel yg bilang gak usah diapa2in selama gak mengganggu pergerakan atau trasa sakit.saya baru 2 mingguan muncul benjolan dan blm ada keluhan apa2

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo memang tidak mengganggu tidak perlu di operasi.

      Hapus