Derita Punya Istri Perawat

derita punya istri perawat
foto ilustrasi | sumber: google images

Sesuai dengan judul di atas, kali ini gue bakalan ulas penderitaan para lelaki yang memiliki istri seorang perawat.

Gue tulis topik ini karna ini pengalaman pribadi gue ya..
Tapi serius, gue belum nikah. Tapi hampir saja nikah dengan cewek yang profesinya perawat.
Bersyukur gak jadi.. Karna kalau jadi bisa ribet urusannya buat orang yang seperti saya.

Mungkin sebagian orang pikir punya istri perawat itu enak. Katanya sih telaten, kalau kita atau anak sakit bisa ngerawat dengan baik. Gimana enggak, tiap hari ngerawat orang, masak ngerawat suami atau anak sendiri gak bisa?

Tapi gak gitu juga kenyataannya.
Nah, itu yang pengen gue lempar ke loe-loe semua.
Gue pengen loe tau bagaimana rasanya memiliki pasangan seorang perawat dengan sudut pandang yang berbeda.
Lebih tepatnya kita akan bahas penderitaan lelaki yang memiliki istri seorang perawat.

Here we go!

Seperti yang kita tau perawat itu adalah pekerjaan yang memiliki jam kerja random atau berdasarkan shift. Gak ada liburnya gan. Cuma emang beberapa minggu sekali ada off nya, tapi off nya gak selalu bertepatan dengan hari minggu atau hari libur normal di kalender kita.

Penderitaan pertama

Harus jadi tukang ojek yang kuat.
Yang namanya fisik dan kendaraan itu harus selalu fit karna tiap hari pagi, siang, malem, kadang gak tentu jamnya kita harus mengantar istri kita dinas. Enak juga kalau tempatnya deket, kalau jauh, bisa gempor juga. 

Penderitaan kedua
 
Harus selalu jadi suami siaga.
Belum lagi kita juga kan mesti kerja mencari nafkah untuk keluarga.
Waktunya pulang kita mau istirahat dan santai bersama keluarga, eh istri minta antar dinas malam.
Kita mesti anter dah. Itu belum di tambah urusan ngurusin anak. Wah.... Ampun kakak..... 

Penderitaan ketiga

Harus ekstra sabar soal waktu.
Nah, ini yang paling prinsip. Seperti yang gue bilang pada salah satu paragraf di atas, perawat itu jam kerjanya menggunakan sistem shift. Biasanya shift pagi, siang, dan malam. Jarang ada libur atau off yang bertepatan dengan hari minggu atau libur nasional. Kita sebagai suami harus ekstra sabar soal ini.

Gimana enggak? Apalagi buat pengantin baru.
Kita pulang kerja niat pengen ehem-ehem (sensor*) eh istri harus dinas. Haha. Gak ketemu dah akhirnya. Masak udah nikah masih harus pake tangan juga..? Jiah.... Haha.

Lain lagi kalau sudah sukses punya anak. Waktu liburan dengan anak pun jadi gak ada. Anak yang lagi libur pengen jalan-jalan bareng ayah bundanya, eh bundanya mesti kerja. Akhirnya solusinya jalan-jalannya di rumah sakit tempat bundanya kerja. Tema liburannya study banding ke kamar mayat. Haha

Kasus lain kalau anak sakit. Mungkin kita pikir, halah orang istri kita perawat, jadi aman lah, ada yang ngerawat anak kita. Pada kenyataannya, kadang bundanya terpaksa meninggalkan anaknya yang sakit demi melakukan kewajiban dinas sebagai perawat. Inikan jadinya anak orang sakit di rawat, eh anak sendiri sakit malah ditinggalin.

Tapi tenang saja, gue tidak melemparkan masalah tanpa memberi solusi buat loe yang mungkin berniat menikahi seorang perawat, atau malah yang sudah menikah dengan perawat.

Buat yang sudah terlanjur menikah dengan perawat, gimana kabarnya..? Sehat...?
Ya pasti sehatlah, orang tiap hari di rawat. :)

Buat yang sudah terlanjur menikah dengan perawat ataupun juga yang punya planning ke sana.
Ada baiknya memang kita harus bisa menjadi lelaki yang mapan dan memiliki finansial yang cukup untuk menghidupi keluarga. Jadi dengan hal ini istri tidak perlu lagi harus berkerja. Memang pada dasarnya tugas istri itu untuk merawat keluarga dan tugas lelakilah yang harus mencari nafkah.

Namun karna kita hidup di era globalisasi yang dipenuhi jargon emansipasi, kita akhirnya menganggap tugas wanita tidak hanya mengurus rumah tangga saja, tapi juga bisa mencari nafkah yang pada dasarnya seharusnya mencari nafkah itu menjadi tugas lelaki sebagai kepala keluarga.

Cuman ya itu tadi..
Jika loe udah gak kuat lagi dengan profesi istri loe sebagai perawat yang jam kerjanya gak tentu, maka suruh istri loe berhenti kerja dan mulailah berkerja lebih keras untuk memenuhi kebutuhan keluarga.

Hei.. itu udah tugas loe sebagai suami.
Suami itu tulang punggung, sedangkan istri itu tulang rusuk.
Jangan bebankan tanggung jawab mencari nafkah kepada istri.
Karna tulang rusuk itu mudah patah dan tidak sekuat tulang punggung. Meski dalam kenyataannya wanita itu lebih kuat dari pada laki-laki. 
Gue mengakui itu.... Ya gue mengakui itu.

8 komentar:

  1. Waahhh bro...gw nikah sama perawat nih..pertama, lu baru pacaran aja udah ngeluh masalah waktu dll..sebernya yg thanks God menurut gw bukan lu..tapi dia ngga jadi nikah sama lu...btw...dr tulisan lu, gw ngeliat lu sangat melihat sesuatu cuma dr pemikiran dan kebutuhan lu..come on...coba dr perspektif yang lebih luas...jangan pake kebanyakan kata "gue" atau kita, liat dong dr sisi bahwa orang yg lu cintai itu mempunyai pekerjaan yang mulia, memang dia ngga bisa kemudian pasti selalu bakal ngerawat suaminya, jelas dia adalah perawat yg profesinya dimiliki oleh orang banyak...dan sebagai suami..gw sangat bangga sama istri gw...mereka tangguh...mereka tulus...bukab seperti seorang egois yg cuma mikirin bagaimana bisa caranya memiliki seseorang berikut dengan hak2 nya...btw..menurut gw, lu ngga fair menulis seperti ini tentang bagaimana sulitnya menikah dengan seorang wanita yg berprofesi sebagai perawat...yg pasti lu cuma seorang pacar yg ego yg belum nikah aja udah ngatur hak seseorang yg belum tentu lu nikahin...PW

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, kan udah d bilang di atas bro.
      Masalah ini cuma saya kupas dari sudut pandang yang berbeda dari perspektif saya dengan penyampaian ala materi standup yang sebenarnya ditujukan untuk memberikan kesan humor.

      Tapi, Btw, thanks udah d tambahin lagi sudut pandang menurut Bro Poetz. Kalo saya kupas sudut pandang dari berbagai perspektif, bisa makan durasi yang panjang. Dan bisa2 gak lucu.

      Hapus
  2. Lgsg aj guys,,,mmang betul perawat itu mmiliki jam terbang random dn ga ada liburnya..kbetulan pacar ane seorang perawat d salah 1 rs swsta daerah tang***** smlm w jdian sngat minim bnget utk ktemu, krna ksibukan jadwal yg sngat padat ditambah lg dtmptny krja kkurangan tnaga medis( menurut tu2r kata do'i ) yaa w sich percaya aja dan bngga mmiliki pasangan/calon dari seorang perawat, krna itu adalah tugas yg mulia..hal yg selalu w terapkan dgn si do'i y cuma saling percaya dan berdo'a, selebihnya y diserahkan sma yg maha kuasa..tp smpe saat ini hubungan w sma dy Alhamdulillah baik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah bro,
      Memang begitulah seharusnya. Saling percaya.
      Untuk derita2 yang saya tulis di atas, jangan diambil pusing.
      Kalo kamu memang cinta, perjuangkan!
      Semoga berjodoh ya.. :D

      Hapus
  3. Ehem. Saya perawat tp belum nikah sih jd gatau gimana rasanya ngurusin rumh tangga. Meskipun perawat kerjanya shift dan ga tentu liburnya tp perawat itu mulia loh, dan kalo menurut saya apa yg dituliskan masnya itu cuma mikirin individu aja ga mikirin semuanya. Justru perawat yg dicari para ibu" yg memiliki anak laki" wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehem, semoga cepet nikah ya.
      Bener banget, perawat itu tugas mulia.
      Jadi perawat yg baik dan amanah ya mbak.
      Merawat pasien dengan hati, meski kdg capek dan lelah hati menghampiri, jangan sampai dibawah dan terlihat saat sedang bertugas.

      Jadi perawat baik dan amanah ya mbak.
      Plus nanti kalo udah nikah, jadi perawat yg baik dan jadi ibu yg baik juga bagi keluarganya.

      Hapus
  4. kalau menurutku jangan saling menyalahkan, toh ini yang merasakan masing masing kalau ada perbedaan wajar, kan yang ngerasain sendiri2 masa perasaaan penulis sama dengan perasaan komentar, jangan di permasalahkan pendapat orang lain " penulis " bisa buat pembelajaran kita " komentator " negara sudah maju selangkah kok hal sepele kalian buat pertentangan. masalah pribadi kita yang merasakan jangan asal nulis lewat media online. okey.. tetap dalam koridor perbincangan jangan meng-just 1 orang tapi buat laman ini sebagai sering yang baik. semoga allah selalu melindungi bagi mereka yang sudah menikah, dan yang belum menikah semoga allah memberikan jodoh yang baik dan bisa ngertiin. profesi hanya sebagai kesibukan semata di dunia yang penting, kewajiban menjalani apa yang di perintahkan.. maaf sebelumnya " penulis " jika ada kata2 yang tidak mengenakkan dan para komentator

    BalasHapus
  5. Saya juga pernah punya pacar seorang perawat.
    Saya agak setuju dengan tulisan agan.

    BalasHapus